Tuesday, February 2, 2016

lesen kereta dan motosikal 2016

Alhamdulillah. Akhirnya dapat sponsor untuk buat lesen tahun ni. Semoga berjaya dapat lesen P. Amin.

Kepada yang nak buat lesen, sediakan Wang Dan masa yang cukup. Semoga berjaya semuanya. Lagi cepat, lagi bagus.

Thursday, November 26, 2015

Berkorban Untuk Orang Yang Kita Cintai Lebih Mudah Berbanding....


Berkorban untuk orang yang kita cintai amat mudah berbanding berkorban untuk orang yang kita benci. Itulah sunnatullah yang telah ditetapkan oleh Allah. Lalu Allah mencipta rasa cinta, sakinah, mawaddah dan warahmah.

Diletakkan rasa itu ke dalam hati suami isteri agar mereka mampu untuk berkorban untuk pasangan mereka. Bersabar dengan kelebihan dan kekurangan masing-masing. Allah meletakkan rasa cinta ibubapa kepada anak-anak mereka agar ibubapa sanggup untuk berkorban demi membesarkan anak-anak mereka. Walau pelbagai rintangan melanda, mereka kuat mengharungi segalanya demi cinta mereka kepada anak-anak.

Lalu belajarlah mencintai orang di sekeliling kita dengan cinta kerana Allah. Agar kita mampu berkorban untuk mereka kerana Allah. Lalu yang akan membalas pengorbanan kita itu juga Allah.

Balaslah Kejahatan Itu Dengan Kebaikan

Subhanallah wa biham dihi... Subhanallah hil azim

Rasulullah s.a.w. itu selalu meninggalkan teladan untuk kita dengan penuh sabar dan hikmah. Balaslah kejahatan itu dengan kebaikan, nescaya kamu akan melihat dua orang yang bermusuhan itu seperti dua orang yang bersaudara.

Dalam banyak peristiwa, Rasulullah s.a.w. meninggalkan contoh untuk kita melayan orang yang menganiaya kita dengan penuh kasih-sayang. Saat disentap pakaiannya oleh seorang yang belum Islam saat itu dengan alasan Rasulullah s.a.w. belum membayar hutangnya, Rasulullah s.a.w tidak marah. Bahkan terus membayar hutang orang tersebut ditambah dengan cenderahati yang lain. Akhlak yang terpuji ini lantas membuka hati orang tersebut untuk memeluk Islam.

Dalam peristiwa dakwah di Thaif, Rasulullah s.a.w dibaling dengan batu sehingga berdarah. Namun yang dibalasnya adalah dengan sebuah doa kasih-sayang penuh pengharapan. "Ya Allah, jadikanlah anak-anak yang lahir dari kaum ini adalah orang yang membela Islam". Alhamdulillah, anak-anak tersebutlah yang menjadi tentera Islam yang memerangi golongan murtad selepas kewafatan Rasulullah s.a.w.

Walaupun terlihat mustahil, tapi percayalah bahawa pasti terjadinya sebuah keajaiban dengan seizin Allah. Apa lagi, jom kita praktikkan sunah ini dalam kehidupan kita.

Monday, September 21, 2015

Berusaha dan berdoa

Subhanallah... Alhamdulillah...

Saat Allah membantu, semuanya berjalan dengan jayanya. Berusaha dan berdoa. Kata kunci yang amat praktikal.

Jom saya kongsikan satu kisah...

Jom baca ini juga ...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Catatan Anda Dihargai... Terima Kasih :)

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com