Saturday, January 24, 2015

Testimoni Cara Menghilangkan bau badan


Saya mempunyai masalah bau badan yang agak teruk. Mak mencadangkan saya menggunakan bedak di atas. Alhamdulillah, masalah bau badan saya hilang sepenuhnya.

1 Pek 15g yang dalam plastik hanya 50sen di pasar malam yang gerainya ada jual bedak, sikat, ikat rambut dan lain-lain. Yang dalam botol RM2 - RM3 kot.

Caranya, letakkan bedak pada tangan, campurkan dengan sedikit air dan sapu pada ketiak selepas mandi. Tidak perlu letak deodorant lain. Gunakan secara konsisten.

Biasanya, jika ketiak berbau, bahagian ketiak baju juga akan berbau. Ketika ingin membasuh pakaian, asingkan baju anda untuk dibasuh berasingan. Sental bahagian ketiak dengan sabun breeze atau lainnya sebelum anda basuh dengan mesin atau basuh tangan. Ini juga membantu mengurangkan bau badan anda.

Saya doakan agar bau badan anda juga akan hilang. Amin.

Monday, January 12, 2015

Tadika Lestari Perdana

Assalamualaikum.

Genap 18 hari mengajar di Tadika Lestari Perdana. Hadir ke Tadika seawal 7 pagi dan pulang 6 petang. Tatkala pelajar berorientasi dengan suasana persekolahan. Saya juga berorientasi dengan jadual baru sebagai seorang pendidik, ibu dan surirumahtangga.

Setiap satu perlu diatur dengan teliti. tidak boleh bertangguh dan belajar untuk mendahulukan yang mana yang lebih utama. Tiada lagi masa santai-santai sewaktu surirumah sepenuh masa dulu. Semuanya bagai terkejar-kejar, mengejar masa yang perlu dipatuhi.

Suatu waktu dahulu, saya cukup marah bila suami mencadangkan agar saya membuka tadika atau taska. Penat menjaga anak-anak sendiri masih terasa, takkanlah nak menjaga anak orang pula. Dengan seizin Allah, pandangan saya bertukar. Sebenarnya taska dan tadika banyak membantu ibubapa untuk menjaga dan mendidik anak mereka sedang mereka menyumbang kepada negara melalui bidang masing-masing.

Betapa guru-guru di tadika, taska dan sekolah patut bersyukur bahawa mereka memainkan peranan yang besar dalam masyarakat untuk membantu individu lain menyumbang untuk negara amnya. Tidakkah anda berasa bangga dengan tugasan yang terpikul di bahu anda sekarang?

Namun begitu, ibubapa tetap perlu memainkan peranan mereka untuk menampung dan memperkukuh ilmu dan akhlak anak-anak. Anak-anak kita adalah pewaris tugas kita dan apa yang kita bina sekarang. Semoga kita semua diperkenankan Allah untuk bertemu di syurga-Nya. Amin.

Ikhlas... jangan tak ikhlas..


Saturday, January 3, 2015

Tadika Lestari Perdana

Assalamualaikum.

Bermulanya kerjaya sebagai guru tadika, daycare dan KAFA. Bertugas dari pukul 7 pagi sehingga 6 petang. Doakan semoga saya kuat untuk menyampaikan kebaikan.

Jom baca ini juga ...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Catatan Anda Dihargai... Terima Kasih :)

Siapakah Penulis Yang Baik?

Penulis yang baik adalah yang penulisannya memberikan kesan kepada jiwa insan. Seterusnya, penulis itu mampu menjadi inspirasi, contoh, qudwah kepada pembacanya.

Akhirnya sekali, dia tidak akan hanya tersekat dalam alam penulisan, bahkan di alam realiti dia tetap mampu menjadi satu model kepada ummat.

Penulis Yang Terbaik

Tips 1: Hubungan Dengan Allah SWT

Ya, hubungan dengan Allah SWT. Seorang yang hendak menjadi penulis yang terbaik perlulah menjaga hubungannya dengan Allah SWT. Mencintai perintah-Nya dan melaksanakannya. Membenci kemungkaran ke arah-Nya dan mencegahnya. Tidak melekatkan diri kepada apa yang Allah murka dan sentiasa berusaha mempertingkatkan kualiti diri di hadapan-Nya.

Kenapa hubungan dengan Allah SWT itu diletakkan yang pertama?

Banyak sebab. Tapi, antara sebab yang utama adalah, kita hendak menulis sesuatu yang memberi kesan pada jiwa insan. Justeru, apakah logik kita tidak meminta kepada Yang Membolak Balikkan Jiwa Insan? Kita perlu sedar bahawa, Allahlah TUAN kepada Hidayah. Bukankah adalah perkara yang normal kita tunduk kepada-Nya agar dia membantu kita? Sedang kita ini tidak mampu memberikan hidayah walau kepada orang yang kita cintai.


Sesungguhnya kau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada orang yang kau cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang dia kehendaki…” Surah Al-Qasas ayat 56.

Tips 2: Kerendahan Hati
Seorang yang ingin menggerakkan dirinya menjadi penulis yang baik, perlulah mendidik jiwa dan hatinya untuk sentiasa rendah. Rendah di sini adalah merasa kerdil di hadapan Allah SWT. Ini untuk menjaga keikhlasan, mengelakkan diri dari riya’, ujub, takabbur.
Riya’, ujub, takabbur, semua itu adalah hijab dalam amalan. Ia membuang keberkesanan penyampaian kita. Sifat-sifat mazmumah itu akan menyebabkan perjalanan penulisan kita juga terpesong. Nanti kita akan rasa cepat hendak membantah pendapat orang lain, tidak boleh ditegur, rasa senang nak menyalahkan orang dan sebagainya.

Kerendahan hati sangat penting dalam menjamin kebersihan perjalanan penulisan kita.

Apakah hati yang hitam mampu mencahayakan hati yang lain?

Tips 3: Dahagakan Ilmu
Kita tidak mencari ilmu seperti orang yang sudah kekenyangan. Maka kita akan rasa malas untuk menambah ilmu apabila kita rasa diri kita sudah penuh. Seorang penulis perlu sentiasa merasakan dirinya tidak cukup. Maka dia akan bergerak untuk mengisi dirinya dengan pelbagai ilmu.

Ilmu penulisan, ilmu-ilmu asas kehidupan, ilmu bahasa, ilmu realiti, dan bermacam-macam ilmu lagi.

Penulis perlu sedar bahawa, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan mampu memberikan apa-apa.

Maka seorang penulis perlu mempunyai ‘apa-apa’ untuk menulis.

Amatlah penting bagi seorang penulis untuk mengekspansikan capaian ilmunya. Ilmu bukan sekadar di dalam kelas, di dalam buku teks. Bahkan seluruh kehidupan ini mampu dijadikan sumber ilmu pengetahuan. Semuanya boleh diambil dan diterjemahkan kepada idea.

Banyak membuat kajian, banyak membuat pembacaan, banyak bertanya, banyak memerhati dan banyak berfikir. Ilmu-ilmu yang berjaya diraih, insyaAllah akan mampu menjadi ‘trigger’ kepada idea.

Tips 4: Disiplin

Tidak akan mampu seseorang itu menjadi penulis yang terbaik tanpa disiplin. Perlu ada disiplin dalam menulis. Perlu juga ada disiplin dalam mengimbangi kehidupan sebagai penulis dan sebagai pelajar, pekerja, anak, bapa, ibu dan sebagainya.

Sebab itu, apa yang saya selalu lakukan dalam hal disiplin ini adalah JADUAL.

Susun waktu. Sesungguhnya Allah tak akan memberikan manusia 24 jam sekiranya 24 jam itu tidak cukup untuk manusia. Tetapi manusialah yang tidak menggunakan 24 jam itu dengan sebaik-baiknya. Sebab itulah kita sering merasakan kita tidak mampu melaksanakan kerja.


Tips 5: Istiqomah
Seorang penulis yang terbaik itu, mencapai tahapnya yang tertinggi adalah apabila dia istiqomah. Bukannya bila pelawat website, blog sudah mencapai juta, dia mula bermalas-malasan.

Orang kata, hendak menjadi juara itu tidak sesusah hendak mengekalkan kejuaraan.

Penulis yang mampu menjadi contoh adalah penulis yang istiqomah.

Istiqomah dalam penulisannya. Istiqomah pula dalam menjaga peribadinya dalam menjadi qudwah kepada ummah.

Penutup

Saya tak rasa gembira kalau pembaca membaca penulisan saya, kemudian dia rasa seronok-seronok,tanpa membawa apa-apa daripada penulisan saya ke dalam kehidupannya.

Pada saya, seorang penulis itu bukan seorang penghibur.

Penulis adalah yang membina ideologi ummah, memimpin pemikiran ummah.

Justeru, penulis yang berjaya, adalah penulis yang penlisannya mampu memberikan kesan kepada kehidupan manusia.


~Hilal Asyraf ~

ms.langitilahi.com